Selamat Datang di CAKRAWALAILMU.COM

Tesis Administrasi Hubungan Antara Gaya Kepemimpinan dan Budaya Organisasi dengan Motivasi Kerja Guru SMA Negeri di Kota Cirebon.

Saturday, February 2, 20130 komentar

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN

A.    Kesimpulan
Dari hasil analisis dan deskripsi data penelitian pada bab IV, maka dengan ini peneliti dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut:
Terdapat hubungan yang signifikan antara gaya kepemimpinan kepala sekolah (Xl) dengan motivasi kerja guru (Ŷ) di Sekolah Menengah Atas Negeri Kota Cirebon, hal ini dilihat berdasarkan pengujian statistik korelasi dimana didapatkan nilai signifikansi (Sig.) untuk uji pearson adalah 0,000. Jika dibandingkan, maka nilainya akan lebih kecil dari 0,05. Ini berarti hipotesis Ha diterima, dan Ho ditolak. Selain nilai korelasi, hasil pengolahan data didapatkan juga nilai koefesien korelasi rhitung = 0,638 yang berarti memiliki hubungan yang kuat. Dengan demikian, semakin baik Gaya Kepemimpinan Kepala Sekolah, maka akan semakin baik pula Motivasi Kerja Guru di Sekolah Menengah Atas Negeri Kota Cirebon.

B.    Implikasi
Berdasarkan pada hasil temuan penelitian seperti yang telah dideskripsikan pada Bab IV, dan hasil kesimpulan di atas, berikut ini akan dikemukakan beberapa implikasi yang menurut penulis dianggap relevan. Bahwa Gaya Kepemimpinan Kepala Sekolah perlu terus ditingkatkan dengan cara mengikuti jenjang pendidikan yang lebih tinggi lagi, dan kepala sekolah perlu mengikuti diklat-diklat atau pelatihan-pelatihan tentang kepemimpinan supaya mampu meningkatkan motivasi kerja guru untuk mencapai kualitas dan produktifitas kerja yang profesional. Bahwa Budaya Organisasi perlu terus perbaiki dan dibangun kearah yang lebih baik, sehingga mutu pendidikan dapat dicapai dengan baik pula melalui kegiatan monitoring/ rapat bulanan guru serta evaluasi program sekolah secara berkala (3 bulanan), serta penerapan Funisment dan sistem reward yang jelas dan tegas terhadap tata tertib yang disepakati di sekolah. Bahwa Motivasi Kerja Guru perlu terus ditingkatkan karena dengan motivasi kerja yang kurang baik akan berimplikasi pada hasil kerja yang kurang produktif sehingga mutu pendidikan juga kurang baik. Variabel eksogen gaya kepemimpinan kepala sekolah dan budaya organisasi yang diteliti merupakan faktor yang ikut berkortribusi terhadap Motivasi Kerja Guru, disamping faktor-faktor lain seperti pemberian insentif, iklim organisasi, kualifikasi pendidikan, pembinaan oleh atasan serta konsep diri. Oleh karena itu faktor-faktor tersebut perlu diperhatikan baik oleh kepala sekolah maupun oleh guru itu sendiri, dan juga oleh pengambil kebijakan di daerah dan pimpinan lembaga pendidikan. Apabila ingin memaksimalkan / meningkatkan Motivasi Kerja Guru untuk mencapai prestasi dan mutu pendidikan.

C. Saran
Berdasarkan pada temuan-temuan hasil penelitian di Sekolah Menengah Atas Negeri di Kota Cirebon, dengan ini peneliti ingin menyampaikan beberapa saran yang dianggap baik:
Kepada guru diharapkan: Terus meningkatkan motivasi kerjanya agar budaya organisasi sekolah dapat dibangun dengan baik. Hal ini memerlukan kesadaran diri disertai rasa pengabdian yang tulus sebagai pendidik dan pengabdi yang profesional untuk pencapaian mutu pendidikan secara Nasional, dengan cara meningkatkan kualifikasi melalui diklat-diklat dan melanjutkan jenjang pendidikan yang lebih tinggi lagi.
Terus meningkatkan kompetensi baik pedagogis, kepribadian, sosial, dan kompetensi profesionalnya, melalui peningkatan kualifikasi pendidikan minimal S2, belajar secara mandiri dengan banyak mengakses informasi baik dalam buku maupun kabar-kabar online didunia maya, mengikuti diklat-diklat guru, dan seminar pendidikan agar motivasi kerja menjadi lebih baik.
Untuk Kepala Sekolah. Kepala sekolah sebagai penanggung jawab utama di sekolah agar: Memelihara motivasi guru yang sudah cukup baik agar tetap konsisten, dan dapat terus ditingkatkan melalui gaya kepemimpinannya sesuai dengan harapan dan masukan bawahannya. Dengan gaya kepemimpinan yang lebih epektif diharapkan dapat meningkatkan motivasi kerja guru yang memungkinkan guru-guru dapat melaksanakan tugasnya disekolah dengan baik, dan mengerahkan segala daya dan upaya untuk mewujudkan visi, misi, dan nilai-nilai pendidikan di sekolah sebagai ujung tombak keberhasilan pendidikan di sekolah, melalui peningkatan kualitas manajerial kepala sekolah dengan cara mengikuti diklat-diklat dan seminar pendidikan serta melanjutkan pendidikan kejenjang yang lebih tinggi.
Sebagai pemimpin, kepala sekolah tidak hanya menuntut guru-guru agar menunjukkan kinerja yang baik tapi juga kepala sekolah perlu turut membangun motivasi dan budaya organisasi sekolah secara baik pula.
Kepada pengambil kebijakan di pusat dan daerah. Karena pendidikan merupakan sistem Nasional, maka pemerintah pusat, dan Pemerintah Daerah sebagai pembuat kebijakan agar: Konsisten dengan setiap kebijakannya. Seperti menekan biaya pendidikan secara epektif dan efisien, mengontrol dan mengendalikan mutu pendidikan Nasional dengan cara membuat kebijakan yang epektif dengan birokrasi yang prima, kebijakan yang dapat dijangkau oleh para guru baik dalam sistem sertifikasi maupun sistem kenaikan pangkat, karena fakta empirik menunjukkan banyaknya guru yang masih berpangkat III-C dan IV-A, padahal pangkat dan golongan guru dapat menjadi motivasi tersendiri untuk bekerja maksimal karena penghasilan pokok akan meningkat.

Kepada peneliti berikutnya. Motivasi kerja guru merupakan faktor penting untuk tercapainya prestasi kerja dalam lingkup pendidikan. Faktor-faktor yang ikut mempengaruhi motivasi kerja menarik untuk diungkap, untuk itu maka disarankan agar peneliti yang tertarik mengkaji lebih jauh tentang motivasi kerja guru agar dapat meneliti variabel-variabel lain yang belum diungkap.
Share this article :
 
Support : CAKRAWALA ILMU
Copyright © 2014. Administrasi Pendidikan - All Rights Reserved
Template by Maskolis Modify by CaraGampang
Proudly powered by Cirebonterkini.com